Bagaimana Cara Mengetahui Apakah Alat Kontrasepsi Tepat untuk Anda?

Diposting pada

Pil KB, suntikan, tambalan/patch, serta cincin vagina adalah metode yang efektif untuk menghindari kehamilan. Ada juga jenis kontrasepsi lain yang dapat digunakan untuk menghindari kehamilan termasuk alat kontrasepsi dalam rahim (IUD) dan implan dan juga pemakaian kondom.

Penting untuk mengetahui cara kerja berbagai alat kontrasepsi untuk memilih yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda. Artikel ini akan meninjau beberapa pilihan kontrasepsi sehingga Anda akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang mereka dan apa yang mereka lakukan untuk Anda dan pasangan Anda.

Pil KB

Cara Kerja: Dokter Anda akan meresepkan pil siklus 28 hari. Anda akan meminum satu pil setiap hari pada waktu yang sama setiap hari. Hormon aktif dalam pil mencegah ovulasi. Tanpa sel telur, seorang wanita tidak bisa hamil.

Manfaat: Anda perlu meminumnya setiap hari sehingga metode ini bermanfaat bagi Anda yang ingin menunda kehamilan.

Kekurangan: Jika Anda melewatkan satu pil, perlindungan Anda mungkin berkurang. Anda harus pergi menemui dokter Anda untuk berkonsultasi dan meminta resep. Beberapa pil menyebabkan efek samping seperti mual dan perubahan suasana hati. Juga dapat meningkatkan risiko pembekuan darah dan stroke, sehingga tidak disarankan jika Anda memiliki tekanan darah tinggi atau penyakit jantung.

 

Tambalan/Patch Kontrasepsi

Cara Kerja: Anda memiliki tambalan yang ditempatkan pada kulit Anda seminggu sekali. Hormon diserap melalui kulit dan mencegah ovulasi atau pembuahan sel telur. Tidak perlu mengingat untuk minum pil setiap hari, cukup pakai patch sesuai jadwal dan Anda terlindungi dari kehamilan.

Manfaat: Wanita menyukai tambalan/patch kontrasepsi karena aman dan nyaman digunakan. Beberapa wanita merasa lebih aman karena mereka dapat melihat pengingat fisik di kulit mereka.

Kekurangan: Anda harus memastikan bahwa Anda memasang tambalan/patch pada waktu yang sama setiap minggu, yang bisa merepotkan jika jadwal Anda bervariasi. Itu harus diganti setiap minggu dan beberapa wanita telah melaporkan iritasi kulit dari menggunakannya. Hal itu tidak melindungi Anda dari kehamilan seperti beberapa metode lain dan tidak melindungi terhadap penyakit menular seksual (PMS).

 

Kondom

Kondom adalah alat kontrasepsi yang paling sederhana dan paling murah. Konsepnya hanya menghalangi sperma untuk keluar dari kondom yang dipasangkan pada penis pria. Ada juga kondom yang dipakai untuk wanita.

Manfaat: Sangat tepat untuk pemakaian darurat karena kondom dapat dipasang dan dipakai kapan saja dan dimana saja. Kondom juga sangat murah, seperti contoh harga durex fetherlite, kondom yang sering dipakai oleh konsumen pria hanya 60 ribu rupiah per kotak isi 12.

 

Implan

Cara Kerja: Implan dimasukkan di bawah kulit lengan atas Anda menggunakan anestesi lokal. Ini memberikan dosis rendah hormon langsung ke aliran darah untuk mencegah ovulasi dan pembuahan sel telur.

Manfaat: Wanita melaporkan bahwa mudah dan nyaman digunakan.

Kekurangan: Anda membutuhkan implan baru setiap tiga tahun. Itu tidak melindungi Anda dari PMS sehingga Anda harus menggunakan metode lain untuk permasalahan tersebut. Hal ini juga dapat menyebabkan perdarahan tidak teratur, pusing dan mual.

 

Suntikan

Cara Kerja: Juga dikenal sebagai Depo-Provera, disebut suntikan. Anda bisa mendapatkan suntikan di tempat praktek dokter Anda atau di klinik. Hormon yang disuntikkan membuat ovarium berhenti memproduksi telur untuk mencegah Anda hamil.

Manfaat: Hanya satu kali suntikan yang dibutuhkan setiap tiga bulan dan Anda hanya perlu ingat untuk melakukan suntikan. Tidak ada pil yang terlibat.

Kekurangan: Anda bisa hamil segera setelah Anda berhenti mendapatkan suntikan. Mungkin diperlukan beberapa bulan untuk mulai bekerja dan beberapa wanita melaporkan menstruasi tidak teratur, penambahan berat badan, sakit kepala, nyeri payudara, serta pengurangan kepadatan tulang sebagai efek samping.

 

Sumber : Apotik Online 24 Jam